Beranda » Kisah Inspiratif » Keajaiban Sedekah (Kisah Nyata)

Keajaiban Sedekah (Kisah Nyata)

T Diposting oleh pada 25 February 2016
F Kategori ,
b Belum ada komentar
@ Dilihat 222 kali

Keajaiban Sedekah, Kisah Nyata dari Yusuf Mansur

Kisah Inspirasi tentang keajaiban sedekah ini diambil dari kejadian yang terjadi di Jawa Tengah. Kala itu, Sebuah pespa tengah di engkol oleh seorang laki-laki yang ia adalah pemiliknya. Telah lama di engkol, akan tetapi ternyata tidak menyala juga. Kontan saja ia berfikir “Wah apa bensinya hasi ya..!”
Sebagaimana kebiasaan para pengendara motor, ia pun mengecek isi bensin dan benar saja, ternyata bensinya memang mau habis. Setelah di coba kembali untuk distarter, ternyata bisa juga. Kemudian dalam hatinya ia bertanya, “Beli bensi yang duluan atau langsung ke pengajian ya…?” Jika isi bensin dulu, saya harus mutar balik, sedangkan pengajian udah dekat,” Sambil merenung ia berkata dalam hatinya.


Di tengah kebungunganya, akhirnya ia arahkan vespanya ke arah pengajian. “Ah, nanti saja beli bensinnya setelah dari pengajian” Setelah sampai di pengajian, ia mendengarkan sang kiayi yang berceramah dengan seksama. Ternyata di pengajian, sang kiayi kebetulan membahas tentang manfaat sedekah atau keajaiban sedekah bagi merek ayang berkenan untuk menyisihkan hartanya.
“Harta tidak akan berkurang hanya karena sedekah, bahkan harta kita malah akan bertambah, bertambah, bertambah dan bertambah lagi,” Tutur Pak Kyai kepada para hadirin yang ada.
Setelah menerangkan tentang sedekah, Pak Kyai juga membahasa tentang keajaiban Sedekah dan keutamaannya, Ia pun mengajak para hadirin yang ada untuk ikut bersedekah.
Ketika yang lain dengan semangat memberikan uang sedekahnya, di sisi lain, ternyata Si Bapak yang membahwa vespa tadi juga ingin ikut bersedekah. Akan tetapi uangnya hanya tinggal Rp. 1000 Rupian,
uang seribu rupian pada waktu si Bapak dulu cukup untuk membeli bensin ½ liter.
Dalam hatinya ada bisikan yang memberikan ketakutan kepada si Bapak apakah ia harus mendahulukan keyakinanya akan keajaiban sedekah yang ia dengar dari pak kyai atau motornya yang harus ia isi bensin,
“Uang kamu buat beli bensin Bang..! Jika di gunakan buat sedekah, nanti buat beli bensin gak ada.”
Kalo nanti motornya mogok gimana? Pastinya harus di dorong, udah malu, capek pula.”
keajaiban-sedekah-3Setelah agak lama merenung dan ragu sebentar, akhirnya si Bapak meluruskan niatnya juga untuk bersedekah. Sebenarnya uang tadi sudah di cabut dari kantongnya. Kontan ia pun berkata, “Nih uang udah keburu dicabut, masa sih dimasukkah lagi? Dorong motor juga gak bakal lama, lagian gak tiap hari ini, gak masalah lah!”
Akhirnya pengajian yang menyinggung tentang keajaiban sedekah pun beres dan waktu pulang tiba serta si Bapak tadi pulang ke rumahnya. Waktu di perjalanan, Vespa yang ditunggainya berhenti sekitar dua Ratus meter dari tempat pengajian tadi. Ternyata, kekhawatirannya tadi terjadi juga. Bensin motor benar-benar habis.
“Tuh kan..! Tadi juga sudah dibilangin, Jika saja tadi uangnya tidak dipake buat sedekah, Motor tidak usah kamu dorong karena uangnya bisa dipake buat beli bensin.”
Bisikan dari Syetan kembali terbersit dalam hati si Bapak, kali ini agar sibapak yang sudah bersedekah menyesali apa yang ia sedekahkan tadi. Akan tetapi, ternyata si Bapak tidak juga menggubris bisikan tersebut. Akhirnya ia bicara sendiri “Ah mungkin memang udah harus dorong.”

keajaiban-sedekah-3
Walaupun begitu, terlihat mata sayu si Bapak berkaca-kaca, kemudian dalam hatinya ia bergumam lagi, “Ternyata tidak enak ya jadi orang susah itu, kepengen sedekah 1000 saja mesti dorong motor.” Ketika ia mendorong motor sekitar beberapa langkah, Eh ternyata ada mobil kijang yang berhenti di depannya.
Si Bapak, awalnya tidak menghiraukannya. Akan tetapi, setelah berhenti ternyata mobil itu mundur. “Motornya kok di dorong Mas, Emangnya kenapa?” Wah, ternyata yang mengemudi mobil kiajang tersebut merupakan teman lama si Bapak. Kemudian si Bapak menjawab sambil masih memegang vespanya, “Bensinya abis nih,”
“Oh gitu, ya sudah. Gimana kalo vespanya di pinggirkan dulu saja, lantas ikut aku, kita beli bensinnya dulu. Gimana?”
Setelah sampai di tempat Bensin (pom bensin maksudnya), lantas temannya tadi membeli air minum botol. Setelah air minumnya habis, lantas disilah ia bensin 1 Liter. Subhanalloh, Uang sedekahnya yang tadi hanya cukup buat ½ Liter, kini sudah kembali 2 x lipat. Setelah itu, mereka berdua naik ke mobil dan terjadilah perbincangan hangat. “Kamu beruntung ya..!” Teman si Bapak memulai pembicaraan.
“Untung gimana maksudnya?” “Masih ingat kan? Kita menikah pada tahun yang sama, Tapi ternyata, sampai sekarang saya belum dikaruniai anak. Kalo sampean sudah punya anak tiga. Si Bapak menjawab, “Justru saya kira Situ malah yang lebih beruntung dari saya”. “Situkan punya kijang, kalo saya cuman punya Vespa itupun udah tua”. “Emangnya kamu mau anaknya di tukar sama mobil kijang?”
Di perjalanan menuju motor vespa si Bapak, Mereka berdua banyak ngobrol bercerita tentang pengalaman serta kesusahan-kesusahan yang mereka alami. Singkat cerita, ternyata teman lama si Bapak itu merasa simpati kepada Bapak yang punya pesta tadi. Ketika tiba di tempat si Bapak naro motor Vespanya tadi… “Mas, aku tidak ikut turun ya,”
Ketika si Bapak turun, sang pemilik kijang melihat kantornya dan mengeluarkan sebuah amplop berisi uang. “Oh iya Mas, Saya mau nitip ya. Tolong bilangin ke Istri kamu, doakan kami agar segera punya anak seperti kalian ya..!.” “Jangan dilihat di sini ya.., saya juga belum tahu isinya, itu bonus dari perusahaan”
Setelah sampai di rumah kedianmannya, Si bapak amat terkejut. Ternyata, amplop yang diberikan temannya itu berisi uang Rp. 1.000.000,- (Satu juta Rupian). Artinya Seribu kali lipat dari sedekahnya tadi yang hanya seribu Rupian.

Pencarian dari Google:

Belum ada Komentar untuk Keajaiban Sedekah (Kisah Nyata)

Silahkan tulis komentar Anda

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

a Artikel Terkait Keajaiban Sedekah (Kisah Nyata)

santunan yatim

Memaknai Peringatan Tahun Baru Hijriyah

T 18 November 2014 F , A Sekretariat Yayasan Rahmatan Lil-Alamin

Memperingati tahun baru Hijriyah yakni bulan Muharam, merupakan salah satu momentum bersejarah bagi umat Islam, karena hal tersebut dapat mengingatkan kita bahwa tahun ini harus lebih baik dari tahun kemarin. Menyadari hakikat tahun baru Hijriyah, umat Islam sebagai umat terbaik... Selengkapnya

IMG-20151211-WA0015[1]

Pelatihan TPQ di Cabang Bekasi -Tambelang

T 12 December 2015 F , A admin web-1

  Yayasan Rahmatan Lil-Alamin Jakarta Timur mempunyai Cabang Tambelang yang disana rutin diadakan pelatihan-pelatihan anak yatim, dan kemarin kamis 10 Desember 2015 dilakukan Pelatihan TPQ untuk anak yatim… disana kita punya halaman yang sangatttt luas untuk bisa bermain bersama dan... Selengkapnya

sholat

Kerjaanku Sampai Melupakan Allah

T 7 December 2015 F A admin web-1

Masih malam, jam 1:00, disaat orang masih terlelap tidur, pak Usman sudah bengun dan langsung bersiap-siap untuk pergi. Segala perbekalan dibawa termasuk makanan, minuman, dan golok. Mau ke mana pak Usman? Pak Usman adalah seorang pedagang bambu yang rumahnya di... Selengkapnya

+ SIDEBAR

Ada Pertanyaan? Silahkan hubungi kesekretariatan kami untuk mendapatkan informasi lebih lengkap mengenai jasakami.

Foreign Visitor

Flag Counter

Kunjungan Hari Ini

Kreasi Cipta Yatim

Slideshow